Copyright © Days Journal
Design by Dzignine
Rabu, 07 Juli 2010

PARFUME : The Story of a Murderer




Parfume: The Story of a Murderer diangkat dari novel karangan Patrick Suskind dan bersetting Perancis abad 18. Ceritanya lain daripada yang lain,dan orisinal. Bagi yang tahan dengan film-film yang memulekkan (?) perut bisa melihat film berikut ini.

Jean-Baptiste Grenouille (Ben Whishaw) adalah seorang yatim piatu yang terlahir di jalanan kumuh kota Paris. Dia tidak mahir berbicara sehingga semua orang menjauhinya. Tapi dia dianugerahi indera penciuman yang luar biasa. Sayangnya, dia dijual oleh Panti Asuhannya ke sebuah pabrik penyamakan kulit yang bau, sehingga dia sangat tersiksa dengan aroma yang harus dihirupnya setiap hari itu.

Ketika sedang mengantarkan pesanan kulit ke kota, Grenouille mengenal cairan wangi bernama parfum, racikan seorang ahli parfum terkenal di Paris bernama Giuseppe Baldini (Dustin Hoffman). Dia sangat menyukai wangi parfum itu dan berusaha keras untuk menemukan materi apa saja yang telah membuatnya begitu wangi. Tentu itu tidak begitu sulit baginya karena ia pandai mengenali suatu bau dan racikan yang yang megeluarkan bau tsb. Keahliannya tersebut membuat Grenouille diangkat menjadi asisten si ahli parfum. Toko parfum yang sebelumnya sepi akhirnya banjir peminat setelah Grenuoille meracik parfum-parfum yang luar biasa. Ia bersedia bekerja sebagai peracik di toko parfum itu dengan imbalan si ahli parfum mau mengajarkan berbagai teknik dalam menyuling parfum.


Ketika sedang berjalan di tengah kota, tiba-tiba saja ia mencium sebuah aroma yang sangat wangi yang belum pernah diciumnya sebelumnya. Ternyata aroma wangi yang diciumnya itu berasal dari seorang gadis penjual buah. Gadis miskin itu tidak mungkin mengenakan parfum, aroma wangi yang diciumnya itu sudah pasti berasal dari aroma alami tubuhnya.

Ketika itulah Grenouille menyadari bahwa aroma yang paling wangi diantara semua campuran parfum biasa adalah aroma gadis muda yang cantik. Saking terobsesinya dengan aroma wangi ini, Grenouille mulai membunuhi satu-persatu gadis cantik di kota itu. Dia membuat suatu ramuan dari lemak hewan, yang bisa menyimpan aroma tubuh manusia. Hanya saja, caranya memang aneh. Dia harus mengoleskan lemak itu ke sekujur tubuh si gadis, lalu mengeruk kembali lemaknya dari kulitnya dengan menggunakan sebuah pisau. Lemak tsb kemudian disulingnya, sehingga berubah menjadi beberapa tetes ekstrak parfum. Masing-masing dimasukkannya ke dalam botol kecil yang terpisah.Tapi tentu saja, semua gadis yang dimintanya menjadi sukarelawan akan ketakutan dan menolak, karena itulah ia membunuhnya.

Sejak saat itulah dia mulai membunuhi setiap gadis cantik yang ada di kota itu. Seluruh penduduk kota ketakutan. Pihak gereja sudah mulai resah dengan kericuhan ini. Mereka beranggapan kalau setan-lah yang berada dibalik semua kejadian buruk ini. Dan memutuskan untuk mengundang Kardinal agar mendoakan kota itu ada bebas dari kuasa jahat.

Bertepatan dengan munculnya sang Kardinal, salah seorang penjahat yang ditangkap mengaku kalau dia adalah si pembunuh gadis-gadis muda itu. Seisi kota menjadi lega. Tak ada lagi yang merasa takut keluar malam. Mereka kembali berpesta seperti sebelum kejadian pembunuhan itu berlangsung. Tanpa mereka sadari Grenouille mengintip dari balik kegelapan, merasa beruntung dengan kejadian yang tidak terduga ini.

Terakhir ia mengincar seorang gadis berambut merah bernama Laura (Rachel Hurd-Wood). Hanya saja Laura berbeda dengan korban-korbannya sebelumnya karena ia putri seorang bangsawan kaya. Sementara korban-korbannya yang lain adalah gadis miskin atau bahkan pelacur, sehingga lebih mudah didapatkan. Ketika akhirnya botol ke-24 terisi, maka tinggal Laura-lah yang harus di dapatkan. Aroma tubuhnya yang akan mengisi botol ke-25.

Ayah Laura, Richis (Alan Rickman) tidak begitu saja percaya kalau pembunuh berantai itu sudah tertangkap. Dia yakin, kalau yang mengaku itu bukan pembunuh yang mereka cari, dan yang sebenarnya masih berkeliaran mencari mangsa. Karena itulah dia begitu protektif menjaga putrinya dan melarangnya berada di luar rumah terlalu lama. Tapi Laura adalah gadis remaja yang periang, dia tidak suka terlalu dikungkung oleh ayahnya. Karena itu, ayahnya memutuskan untuk membawa Laura ke luar kota dan menitipkannya di sebuah biara, sampai pembunuh itu ditangkap.
Namun Grenuoille tak bisa ditipu, ia pun berhasil menemukannya dan membunuh Laura ketika sedang tidur di kamarnya. Ia lalu menyuling lemak tubuh Laura dan mencampurnya dengan ke-24 botol kecil yang sudah dimilikinya. Terkumpullah satu botol kecil berisi beberapa mili liter inti parfum dari ke-25 gadis muda dan cantik yang sudah dibunuhnya.

Pada saat itulah Richis berhasil menangkapnya dan melaporkannya ke pihak yang berwajib. Mereka merencanakan hukuman yang sangat kejam untuk Grenouille. Hukuman ini sangat terkenal di Paris pada masa itu. Dimana penjahat akan diikat di sebuah kayu. Lalu seorang algojo akan memukul dua belas sendi pada tubuhnya hingga patah. Ini adalah proses kematian yang sangat menyakitkan dan lama. Sehingga penjahat itu akan merasakan sakit yang amat luar biasa terlebih dahulu, baru kemudian mati.

Ketika dijemput dari penjara, Grenouille mengeluarkan botol parfum berisi ekstrak 25 gadis cantik dan tanpa sengaja mengeluarkan beberapa tetes ke tangannya. Tanpa diduga, setelah mencium aroma parfum itu, kepala penjara berubah sikap dan tunduk menyembahnya. Ia bahkan memberikan bajunya yang mewah untuk dipakai oleh Grenouille. Juga memberikan kereta kudanya untuk dipakai Grenoullie ke lapangan tempat dia akan dieksekusi.

Ribuan massa yang sudah menunggu dengan marah di lapangan terheran-heran melihat penjahat yang akan dieksekusi itu datang dengan mobil mewah milik pejabat dan mengenakan baju mahal yang kebesaran. Karena kepala penjara itu gendut, sementara Grenouille sangat kurus. Ketika ia sudah berada di atas panggung tempat eksekusinya, dia mengeluarkan sapu tangan sutera dari kantongnya dan memercikkan sedikit parfum miliknya ke ujung saputangan.

Sang eksekutor yang terlihat besar dan bengis langsung berlutut menyembahnya dan berseru kepada orang banyak kalau Grenouille tidak bersalah. Orang-orang sampai heran. Grenouille semakin bersemangat. Ia lalu melambai-lambaikan saputangan itu ke arah orang banyak, khususnya ke arah Kardinal yang berada agak jauh darinya. Seketika, semua orang yang seperti melayang dan lupa diri. Bahkan Kardinal jatuh berlutut dan menyebut kalau Granouille bukanlah manusia.
He is an angel. He is an angel.” Katanya.
Dan dalam sekejab, kerumunan orang ramai itu berlutut menyembahnya lalu pingsan tak sadarkan diri.

Di akhir cerita ditunjukkan kalau Grenouille berjalan sendirian menuju ke tempat kumuh tempat ia dilahirkan. Dalam perjalanan ia berpikir kalau parfum yang dimilikinya ini tak ada artinya sama sekali. Parfum itu memang bisa membuat dia memperbudak seisi dunia.

Sehebat apapun parfum itu, tidak akan bisa membuat orang lain mencintainya dengan tulus. Mereka hanya mencintainya karena parfum itu. Ia menyadari suatu kenyataan yang tidak dapat ia terima, bahwa ia adalah satu-satunya manusia yang tidak memiliki aroma tubuh, karena itulah keberadaannya sering tidak disadari orang lain. Kesepian. Akhirnya dia memutuskan untuk kembali ke daerah yang membesarkannya dulu. Di jalanan kumuh kota Paris.

Sesampainya disana, dia melihat segerombolan pengemis dan gelandangan
yang sedang berkumpul mengelilingi api unggun kecil. Grenouille lalu menuangkan seluruh isi botol iti ke tubuhnya. Semua gelandangan itu menoleh ke arahnya dan terpesona. Dengan menjerit-jerit mereka lari mendekatinya dan mengerubunginya. Rasa cinta yang mereka rasakan begitu besarnya sehingga mereka semua memakan Grenouille hidup-hidup, tanpa tersisa. Tulang belulangnya pun habis. Begitulah akhir si peracik parfum yang ahli. Tewas karena dimakan oleh gelandangan. Akhir yang miris untuk seorang jenius yang salah jalan. 
 

3 komentar:

  1. film ini seolah-olah layak ditonton....senang sekaligus menyesal melihat film ini...

    BalasHapus
  2. ini film yg dramatis...

    kisah tentang obsesi buta menuju kesempurnaan

    BalasHapus
  3. bner tu, bner tu...
    agk nyesel juga liat pilm ini
    bikin perasaan jdi kelam...
    sm tkut sm penjual minyak wangi...wkwk

    BalasHapus

Tinggalkan komentarmu ya..^_____^